h1

Hati-hati Konsumsi Makanan Saat Hamil

Desember 15, 2010

Perubahan hormon selama hamil ternyata dapat menurunkan kekebalan tubuh ibu hamil terhadap serangan penyakit. Maka para ibu hamil, sebaiknya ekstra waspada dengan makanan dan minuman yang Anda konsumsi. Sedikit saja Anda mengonsumsi makanan tidak sehat, bisa sakit perut, muntah, demam, pusing dan sebagainya.

Anda perlu tahu beberapa jenis makanan atau minuman yang perlu Anda waspadai selama hamil, dan bagaimana mengonsumsinya secara benar.

Jenis Makanan Apa Yang Harus Dilakukan
Cake, muffin, dan sebagainya Boleh dimakan, Namun, jika menggunakan custard, harus yang baru (jangan yang asudah menginap). Hal ini untuk menghindari berkembang biaknya bakteri.
Telur Harus dimasak sampai matang, agar bakteri salmonela yang ada pada telur mati.
Salad Pastikan semua sayuran dicuci bersih untuk menghindari penularan toksoplasma. Selain itu, hati-hati dengan mayones pada salad, karena mayones yang bahan dasaranya adalah telur mudah terkontaminasi bakteri. Jadi, kalau ingin menggunakan saus semacam itu, pilih yang baru dibuka dan lihat tanggal kadaluwarsanya.
Susu pasteurisasi Jika Anda gunakan susu pasteurisasi, sebaiknya tidak lebih dua hari setelah dibuka (itupun disimpan dalam lemari es), agar tidak terkontaminasi.
Butter (mentega susu) Sebaiknya beli dalam kemasan kecil, agar cepat habis (paling lama dua hari setelah dibuka).
Keju Pilih keju keras, berwarna kuning (misalnya keju cheddar, atau parmesan). Jangan mengonsumsi jenis keju lembek, kecuali yang sudah dipanaskan.
Daging yang diproses Salami, ham, hotdog, luncheon, pate dan sebagainya, sebaiknya dipanaskan dulu baru dimakan, agar bakteri listeriosis yang kemungkinan ada pada makanan mati.
Daging dan seafood Masak sampai betul-betul matang luar dalam, dan sebaiknya dimakan selagi hangat. Daging dan seafood yang tidak matang akan jadi tempat berkembang biaknya bakteri.
Garam Makan secukupnya, apalagi pada trimester ketiga. Jumlahnya sekitar satu sendok teh sehari untuk berbagai macam makanan. Hal ini untuk mencegah cairan tubuh tertahan, yang biasanya merupakan salah satu gejala keracunan kehamilan (eklampsia).
Gula Untuk menghindari  meningkatnya gula darah yang tidak terkendali selama hamil, batasi konsumsi makanan yang mengnadung gula, seperti keik, cokelat, dan sebagianya. Ingat, Anda sudah mendapatkan karbohidarat dari nasi, mi, roti, dan sebagainya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: